21 April 2006


Apa yang harus dilakukan oleh Indonesia untuk beradaptasi dengan dampak ekstrem pemanasan global?
Siaran Pers, untuk disiarkan 21 April 2006
Jakarta, 21 April 2006 – “Ini menunjukkan bahwa dunia internasional menganggap ancaman perubahan iklim sebagai ancaman serius abad ini bagi kehidupan manusia dan mahluk hidup lainnya.” ujar Mubariq Ahmad, Direktur Eksekutif WWF-Indonesia, menanggapi dicanangkannya pemanasan global sebagai tema Hari Bumi selama 3 tahun ke depan. “Menurut laporan IPCC (Panel Ahli tentang Perubahan Iklim) dalam 100 tahun terakhir suhu bumi telah meningkat sekitar 0,7 C,” lanjutnya.
IPCC memprediksikan jika tidak ada upaya yang dilakukan secara global untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, maka pada tahun 2100 suhu bumi akan meningkat hingga 5,8◦C, terhitung dari tahun 1990. Para ahli perubahan iklim dunia percaya bahwa jika kenaikan temperatur rata-rata pada tahun 2100 melebihi 2◦C dari suhu rata-rata tahun 1900, maka akan terjadi kepunahan banyak spesies dan ekosistem.
WWF bersama banyak lembaga konservasi lingkungan di dunia mendukung pernyataan di atas. “Sebagian besar ekosistem tidak akan mampu beradaptasi terhadap pemanasan global, maka secara tegas kami menyerukan agar semua pihak berupaya agar kenaikan suhu bumi secara global tidak melebihi 2oC dari suhu pada masa sebelum revolusi industri,” tambah Eka Melisa, Direktur Perubahan Iklim dan Energi WWF-Indonesia.
Berdasarkan Laporan WWF, Habitat at Risk (2002), lebih dari 80% spesies tanaman dan binatang akan punah bila emisi karbon meningkat dua kali lipat dalam 100 tahun mendatang.
Bagaimana dengan Indonesia?
“Sebagai negara kepulauan, Indonesia dipastikan sangat rentan terhadap berbagai dampak ekstrem perubahan iklim. Dan hingga saat ini sudah banyak dampak-dampak perubahan iklim yang telah dirasakan,” jelas Eka.
Pada tahun 1997/1998, El Nino telah menyebabkan terjadinya peristiwa pemutihan karang secara luas di beberapa wilayah seperti bagian timur Sumatera, Jawa, Bali dan Lombok. Di Kepulauan Seribu, 90 -95% terumbu karang yang berada hingga kedalaman 25 meter mengalami kematian akibat pemutihan karang (Reefs at Risk in Southeast Asia, WRI, 2002) . Sementara di Bali Barat sendiri pemutihan karang menyerang sekitar 75-100% tutupan karang.
Peristiwa El Nino tersebut juga telah mengakibatkan terbakarnya kawasan hutan yang hampir seluas 10 juta ha (FWI, 2001). Sementara 80% dari kejadian tersebut terjadi di lahan gambut. Padahal lahan gambut merupakan penyerap emisi karbon terbesar di dunia. Akibat peristiwa ini, sebanyak 0,81-2,57 Gigaton karbon dilepaskan ke atmosfer.
“Kerugian yang ditimbulkan sebagai akibat peristiwa ini tidak sedikit, lebih dari US$ 3 milyar. Termasuk di dalamnya dampak terhadap kesehatan, transportasi dan industri pariwisata,” jelas Fitrian Ardiansyah, Koordinator untuk Restorasi Hutan dan Mitigasi Ancaman, Program Kehutanan WWF-Indonesia.
Apa yang harus dilakukan?
Indonesia sebagai negara yang kegiatan ekonominya masyarakatnya bersandar pada sumber daya alam sangatlah rentan terhadap perubahan iklim. Sektor pertanian, kesehatan, perikanan, kelautan, pariwisata, kehutanan, dan perindustrian merupakan sektor-sektor yang kritis terkena dampak. Untuk itu, sektor-sektor tersebut perlu ditingkatkan kemampuannya, beradaptasi dalam menghadapi dampak perubahan iklim, baik dari segi kegiatan ekonomi, namun khususnya dalam hal pembuatan kebijakan yang berhubungan dengan perubahan iklim.
Dekatnya isu perubahan iklim dengan isu pembangunan menyebabkan WWF-Indonesia mengingatkan semua pihak untuk mengubah paradigma yang melihat ancaman perubahan iklim sebagai isu lingkungan atau isu sektoral semata menjadi isu yang harus ditindak lanjuti dalam konteks nasional. “Sudah saatnya semua sektor tidak lagi berpikir secara sektoral, namun bersinergi membuat sebuah mekanisme satu atap untuk merancang sebuah strategi adaptasi nasional,” tegas Eka.
Fitrian menambahkan pentingnya bagi Indonesia untuk membuat manajemen database yang baik mengenai data-data dampak perubahan iklim serta membangun sistem peringatan dini (early warning system) dan. “Langkah ini merupakan syarat penting untuk mengembangkan strategi adaptasi nasional,” tegasnya.
WWF-Indonesia merekomendasikan kepada pemerintah Indonesia langkah-langkah yang perlu di lakukan dalam mengembangkan strategi adaptasi nasional, yaitu:
1. Membangun sistem informasi dan database mengenai dampak-dampak perubahan iklim, termasuk di dalamnya:

  • a. Mengidentifikasi dampak-dampak perubahan iklim yang telah dan akan terjadi di Indonesia
  • b. Menetapkan daerah-daerah yang kritis akan dampak sebagai prioritas untuk melakukan tindakan adaptasi

2. Mengembangkan sistem peringatan dini akan bencana-bencana alam yang akan terjadi, seperti kebakaran hutan, banjir, badai, pemutihan karang, dsb
3. Manajemen dampak akan dampak-dampak perubahan iklim yang terjadi
4. Pemberdayaan masyarakat untuk meningkatkan ketahanan ekonomi masyarakat ketika dampak perubahan iklim terjadi.
“Kegiatan ini tidak akan berhasil tanpa mengikutsertakan berbagai pihak di tingkat lokal sebagai pihak yang rentan terkena dampak. Untuk itu, satu hal yang tidak boleh dilupakan adalah pentingnya melibatkan masyarakat di sekitar lokasi dalam pelaksanaan strategi adaptasi ke masyarakat lokal,” ujar Mubariq.


NOTES TO EDITOR:
• Pemanasan global adalah terjadinya peningkatan suhu rata-rata permukaan bumi secara global.
• Pemanasan global (dikenal juga dengan perubahan iklim) terjadi akibat kegiatan manusia terutama yang berhubungan dengan pembakaran bahan bakar fosil (batubara, minyak & gas).
• Jika suhu rata-rata permukaan bumi naik dengan cepat maka akan terjadi perubahan permukaan bumi secara radikal, akibatnya akan mempengaruhi kehidupan berbagai mahluk hidup.
• Berbagai dampak akibat pemanasan global antara lain: Mencairnya es di kutub utara yang kemudian berdampak pada naiknya permukaan air laut; tenggelamnya pulau-pulau kecil serta berkurangnya luas daratan akibat kenaikan permukaan laut; bergesernya periode musim hujan dan musim kemarau; banjir dan tanah longsor yang melanda di banyak wilayah di Indonesia, kekeringan yang menyebabkan gagal panen; dan kebakaran hutan .
• Tahun 1990, 1995 dan 1998 merupakan tahun terpanas dalam abad 20
• Dalam 100 tahun terakhir (abad 20) suhu bumi rata-rata telah meningkat sebesar 0.7 C
• Sejak tahun 1990, suhu udara rata-rata di Indonesia meningkat sebesar 0.3 C
• Skenario kenaikan temperatur menurut jurnal Nature (2004) adalah:

  • o Rendah: 0.8 – 1.7 °C ® sebanyak 9-13% spesies akan punah dengan tingkat yang beragam.
  • o Menengah: 1.8 – 2.0 °C ® 15-20% spesies akan punah
  • o Tinggi: Diatas 2.0 °C ® 21-32% spesies akan punah

• Kenaikan suhu permukaan bumi sebesar 1° C akan menaikkan permukaan laut setinggi 15 cm, yang akan menenggelamkan jutaan rumah dan pesisir. Penguapan akan meningkat sehingga akan menimbulkan kekeringan. Kekeringan menimbulkan kegagalan panen yang mengakibatkan kelaparan di mana-mana. Cuaca buruk, badai topan, yang dipicu oleh fenomena iklim seperti El Niño, akan menjadi suatu hal rutin.
• Kenaikan suhu permukaan bumi sebesar 1° C akan mempengaruhi komposisi isi hutan. Selain itu meningkatkan resiko kebakaran hutan

  • o Fauna yang hidup di daerah pegunungan akan migrasi ke daerah yang lebih tinggi. Sementara spesies yang tinggal di puncak gunung terancam punah

• Naiknya suhu air laut sebesar 2-3° C akan menyebabkan matinya terumbu karang akibat pemutihan karang (coral bleaching). Hal ini telah terjadi di Australia, Thailand, Filipina, Indonesia, Jamaica, Bahama, dll pada tahun 1997/1998 akibat El Nino.

  • o Peristiwa El Nino tahun 1997/1998, 75 persen terumbu karang di dunia mengalami pemutihan karang dan 16 persen diantaranya mengalami kematian.
  • o Peningkatan suhu juga berdampak pada meningkatnya penyakit tropis seperti malaria dan demam berdarah. Pemanasan global menyebabkan semakin singkatnya pertumbuhan nyamuk dati telur hingga menjadi larva dan nyamuk dewasa, sehingga jumlah populasi cepat sekali meningkat.
  • o Tahun 1998 di Jawa dan Bali mengalami peningkatan penyakit malaria hampir tiga kali lipat, dari 18 kasus per 100 ribu penduduk menjadi 48 kasus per 100 ribu penduduk.
  • o Di luar Jawa dan Bali, terjadi peningkatan sebesar 60% kasus dari tahun 1998 ke tahun 2000.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s